Dinas Koperasi dan UKM Parimo Sosialisasikan BLT

  • Whatsapp
Kadis Koperasi dan UKM Parimo Ir.Siti Wahyuni Borman.M.Si

PARIGI – Kepala  Dinas  Koperasi  dan UKM  Parimo, Ir. Sitti Wahyuni Borman, M.Si.  mengatakan  Pendaftaran  bantuan Rp. 2,4  juta  tahap  dua  telah  di tutup  pelayanan  pendaftaran  sesuai  informasi  Kementrian  Koperasi dan UKM  Republik  Indonesia, namun  pelaku  UMKM  di Kabupaten  Parimo  masih  berdatangan  untuk  mendaftar  sebagai  penerima  BLT  tersebut . Jum’at,(11/9/2020).

Bantuan Tunai Langsung (BLT) ini termasuk  Program Banpres  Produktif  yang  ditargetkan mampu memberikan bantuan melalui  dana  hibah  kepada  12  juta  pelaku  (UMKM)  Se-Indonesia.

Bacaan Lainnya

“Walaupun  pendaftaran  sudah  ditutup  pada.tanggal, 10/9/2020  kemarin, Demi  pelayanan  kepada masyarakat, kami  tetap  layani  yang  sudah  berada  di kantor  dan  belum  mengetahui  informasi  batas  waktu  pendaftaran”. Ujar Kadis Koperasi

Dalam  hal  pemberian  BLT  Rp. 2,4 Juta ini, dinas  koprasi dan UKM  hanya  sebatas  mensosialisasikan kepada masyarakat  terkait  Program Banpres  Pruduktif  untuk mendaftarkan UMKM  sebagai penerima BLT Rp. 2.4 juta dan  dinas  hanya mengurus  berkas untuk  dikirim ke pusat  melalui online.

Sitti Wahyuni Borman  menginformasikan, bahwa  tanggal, 30/8/2020  kami sudah  membuka  layanan dikantor  bagi  masyarakat  yang  mendaftar  untuk  menerima  BLT  Program  Banpres  Produktif,  kami  telah  mengantisipasi  bagi  masyarakat  yang  jauh  dibagian  utara  dan  selatan  parimo  yang  tidak sempat  dating  ke kantor, Kami  hanya  membantu  proses  pendaftaran  dan  berkas  yang  dikirim melalui WhatsApp (WA)  kepada  kami  hingga,tanggal, 10/9/2020  sebagai  batas  pelayanan pendaftaran.  Ini  bukan  kemauan  dinas  atau  saya  pribadi,tapi  ini  sudah  ketentuan  dari  pusat  dan  kami  hanya  menjalankan  tugas,ujar kadis.

Ardin Haerollah, S,Sos  selaku  Kabid  yang  mengurus  langsung   program BLT  menjelaskan,  bahwa BLT 2,4  Juta  ini  adalah  dana  hibah  modal  kerja  bagi  UMKM  yang  belum  pernah  mendapat  kredit  atau pembiayaan dari  perbankan.  Jadi  siapa  saja  yang  sudah  terdaftar  dibank  sebagai  peminjam,  tidak  boleh   menerima  bantuan  tunai  dari  pemerintah  pusat  senilai  2,4   juta  ini  karena  tidak memenuhi  syarat .ujar ardin

Sementara itu, ardin  mengatakan  jumlah  peserta  yang  terdaftar  dan  telah  melengkapi  berkas  hingga  tanggal, 10/9/2020, sebagai  batas  waktu pendaftaran  sudah  mencapai  3.200 orang  pelaku  UMKM.

“Saat ini kami, Dinas  Koperasi  dan UKM  mulai  tanggal, 11 hingga 15/9/2020, masuk tahap perampungan  berkas  untuk  dikirim  ke pusat  melalui  Online. Lolos  atau  tidaknya  berkas  yang  kami kirim  nantinya  ditentukan  dari  pusat , kami  hanya  mengusulkan, saya  berharap  semua  bisa lolos .”ungkap ardin.(Abt/ddy).

Pos terkait