Dishub Parimo Usulkan Pengadaan Mobil Desa dan Terminal

  • Whatsapp
Kepala Dinas Perhubungan Parigi Moutong, Arman Maulana. (Foto : Thilonk)

PARIMO – radarparimo.com Dinas Perhubungan Kabupaten Parigi Moutong di tahun 2022 kembali mengusulkan bantuan pengadaan mobil transportasi desa dan terminal ke pemerintah pusat, untuk dianggarkan.

“Kami telah merencanakan beberapa kegiatan. Baik itu melalui APBD maupun Dana Alokasi Khusus (DAK), salah satunya pengadaan mobil desa dan pembangunan terminal,” kata Kepala Dinas Perhubungan Parimo, Arman Maulana saat ditemui di ruangannya, Senin(4/10/2021).

Bacaan Lainnya

Arman mengatakan, pengadaan mobil desa akan diusulkan pihaknya ke Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT), guna menindaklanjuti proposal permohonan bantuan dari beberapa desa di Parimo.

Keberadaan alat transportasi sangat dibutuhkan untuk mendukung perekonomian. Sebab, dapat digunakan untuk mengangkut berbagai jenis hasil perkebunan dan pertanian dari kantong produksi ke tempat pemasaran, serta menjadi mobilisasi segala kegiatan masyarakat di desa.

“Merujuk dari usulan masyarakat yang masuk, ada sekitar 12 sampai 15 unit proposal permohonan bantuan desa. Bahkan, belum lama ini ada lagi masuk, tetapi itu harus menunggu pada pengusulan ditahun berikutnya,” jelasnya.

Arman juga menyampaikan, pihaknya saat ini telah melakukan komunikasi dengan pihak kementerian, agar usulan itu ditindaklanjuti. Komunikasi itu pun, dilakukan untuk memastikan kondisi Parimo, apakah masih masuk dalam kategori daerah tertinggal atau tidak.

Kemudian, pihaknya akan mengusulkan pembangunan terminal tipe A berlokasi di Kecamatan Moutong ke Kementerian Perhubungan. Sebab, berdasarkan amatannya terminal itu merupakan persinggahan armada angkutan penumpang antar provinsi.

“Armada angkutan penumpang singgah di terminal Moutong saat ini, dari Manado, Sulawesi Utara, Provinsi Gorontalo, maupun lokal Sulawesi Tengah dan antar kabupaten,” jelasnya.

Apabila terminal itu dapat direalisasikan lanjutnya, pihaknya meyakini akan berdampak pada peningkatan perekomian masyarakat setempat, dan bahkan beberapa kecamatan terdekat, seperti Kecamatan Taopa, dan Lambunu.

Menurut Arman, jika dalam pengusulan itu mendapatkan kendala, maka pihaknya akan mengusulkan kenaikan status terminal Toboli di Kecamatan Parigi Utara menjadi tipe B, karena akan jauh lebih bermanfaat.

“Begitu juga dengan usulan pembangunan bandara di Taopa, kami tetap berupaya untuk melakukan pengusulan. Namun, kalau kemudian tidak bisa direalisasikan, kemungkinan akan dimanfaatkan untuk pembangunan fasilitas lainnya. Tujuannya, agar lahan yang tersedia bisa dimanfaatkan,” pungkasnya. (Opi)

 

 

Pos terkait