Bupati Ingatkan ASN dan Honorer Parimo Jaga Netralitas Pada Pilkada Sulteng

  • Whatsapp
Bupati Parimo H.Samsurisal Tombolotutu, bersama para OPD Parimo. Foto : Humas Parimo

PARIGI –  Bupati  Parimo  Sulawesi  Tengah, H. Samsurizal  Tombolotutu , mengingatkan kepada seluruh Aparatur  Sipil  Negara (ASN)  dan  Honorer   untuk  tetap  netral  pada  pilkada  serentak  Gubernur  dan Wakil  Gubernur  Sulawesi  Tengah  yang  akan  dihelat  tanggal  09 Desember  2020 ini.

Hal  itu  disampaikan  Bupati parimo   disaat  memberikan  arahan   kepada  beberapa  organisasi  perangkat  daerah (OPD),  sehubungan  dengan  persiapan  presentasi  sektor  unggulan  Kabupaten Parimo , dalam  rangka  rencana  Kunjungan  Kerja (Kunker), ke Kabupaten Panajam  Paser  Utara  Kalimantan Timur.   bertampat  Rumah  Jabatan  Bupati . Senin (14/09/2020).

Bacaan Lainnya

Bupati  menjelaskan , Pemda Parimo  pada  bulan  februari  kemarin  telah  melaksanakan penandatangan  MoU  tentang  netralitas  ASN  dan  Honorer , bersama  Bawaslu  dalam penyelenggaraan  pilkada  Gubernur  dan  Wakil  Gubernur  Sulawesi Tengah.

Terkait  hal  ini  bupati  mengingatkan  kembali  akan  pentingnya  bagi  aparatur  sipil  negara (ASN) untuk  tetap  bersikap  netral  dan  tidak  memihak.

“Tujuan  MoU  tentang  netralitas  ASN   dan  Honorer   sebagai  upaya  pencegahan  khususnya  kepada aparatur  sipil  Negara  untuk  tetap  netral  atau  tidak  terlibat  politik  praktis  dalam  pelaksanaan pilkada  serentak, bagi  ASN  atau  Honorer  yang  melanggar  netralitas, maka  akan  berhadapan  dengan  Bawaslu  untuk  diproses  sesuai  dengan  aturan  yang  berlaku”. Ujar Bupati Parimo.

Bupati  menambahkan, jumlah  Pegawai  Negeri  Sipil  di Kabupaten  Parimo  sebanyak 6.424,  dalam jumlah  pegawai  yang  banyak  itu  diharapkan  tidak  ada  yang  terlibat  Politik  praktis.

Biarkan  proses  pelaksanaan  demokrasi  ini  berjalan  dan  kita  sebagai  aparatur  sipil  Negara (ASN) tugasnya  tetap  pertahankan  netralitas  dan  terus  perbaiki  kinerja.  Jangan  ada  politik  praktis  yang bisa mencederai  status  kita  sebagai  ASN.” Pungkas Samsurizal Tombolotutu.(Abt/ddy)

Pos terkait